Sejarah dan Jenis-jenis Majalah

Wednesday, July 13, 2011

Sejarah Majalah secara Umum
Majalah (magazine) adalah penerbitan berkala yang berisi artikel, cerita, dan sebagainya. Kata ‘magazine’ berasal dari Bahasa Perancis ‘magasin’ yang berarti gudang atau ruang tempat menyimpan sesuatu. Majalah pertama kali diperkenalkan di negara tersebut pada abad ke-17. Karakteristik majalah yang dikenal pada masa itu adalah variasi tulisannya. Kini majalah dapat dibedakan dari koran dan buku berdasarkan format, ragam isi, dan target khalayak yang lebih spesifik (Rivers, 1983: 5).

Sejarah Majalah di Indonesia
Pada masa-masa awal penerbitan pers, majalah lebih banyak digunakan sebagai media penggerak massa untuk melawan pemerintahan yang tidak berpihak pada masyarakat. Selain itu, majalah juga dijadikan alat penyebaran ideologi, kebijakan, atau untuk memperjuangkan kepentingan kelompok tertentu. Singkatnya, penggunaan majalah pada masa itu cenderung idealis dan politis.
Kemudian setelah konflik politik mengendur, pers muncul dengan lebih liberal. Sisi idealisme mulai tergeser dengan kepentingan bisnis. Majalah-majalah baru yang berkonten umum (membahas banyak hal) pun bermunculan dengan tujuan meraih pasar seluas-luasnya sehingga dapat menghasilkan keuntungan sebanyak-banyaknya.
Di tengah tren majalah umum, majalah De Cranie berani berbeda dengan menjadi majalah yang fokus menyuarakan aspirasi kaum kerani (pegawai administrasi). Majalah ini terbit tahun 1914. Setelah itu, pada 1939 di Banjarmasin terbit majalah dwimingguan Perintis yang membidik target khalayak spesifik, yakni para supir. Namun kedua majalah tersebut berumur pendek (Junaedhie, 1995: 195).
Sekitar tahun 1993 gejala itu muncul lagi. Beberapa majalah terbitan baru memiliki lingkup bahasan dan target pembaca yang lebih sempit. Di kemudian hari, majalah jenis ini disebut majalah khusus. Kurniawan Junaedhie (1995: 194) mendefinisikan majalah khusus sebagai “majalah-majalah yang hanya membahas sesuatu hal, tapi sama sekali tidak membahas semua hal”.
Melihat kecenderungan ini, menjelang abad ke-20, Jakob Oetama meramalkan bahwa majalah khusus akan menjadi tren penerbitan selanjutnya. Arswendo Atmowiloto dan David Sparkers (tenaga ahli biro Survey Research Indonesia) mendukung pernyataan tersebut. David menambahkan argumentasinya. Faktor pertama adalah situasi ekonomi Indonesia yang membaik, sehingga masyarakat rela mengeluarkan uang untuk membeli majalah. Faktor kedua, lapisan piramida penduduk paling tebal saat itu adalah di kelompok umur 15-19 tahun, di mana mereka dipandang mengenyam pendidikan layak, dan oleh karena itu berpotensi menjadi pembaca atau pembeli (Junaedhie, 1995: 194).
Sejak prediksi tersebut menjadi kenyataan, banyak hal yang berubah dari bisnis penerbitan majalah. Persaingan melonggar karena tiap majalah punya target khalayak masing-masing yang berbeda satu dengan lainnya. Selain itu pengiklan pun mengalihkan perhatian mereka dari tiras dan jumlah pembaca yang besar ke target khalayak yang spesifik (niche market), karena dianggap lebih efektif (Junaedhie, 1995: 195).
Kehadiran televisi sempat mengganggu keberadaan majalah, terutama majalah mingguan yang bersifat umum, karena para pengiklan beralih ke televisi yang memiliki jangkauan khalayak lebih luas. Namun hal tersebut tidak berlaku pada mass magazine dan majalah mingguan tersegmentasi. (Rivers, 1983: 6)

Jenis-jenis Majalah
Ada banyak jenis majalah jika dikategorikan berdasarkan pangsa pasarnya. Namun, secara garis besar, Rivers (1983: 5) membagi majalah ke dalam empat jenis, yaitu:
1.      Mass Magazine
Mass magazine mempunyai oplah besar dan berusaha menjembatani khalayak dari berbagai latar belakang melalui isinya yang bersifat umum.
2.      News Magazine
News magazine memiliki jumlah pembaca banyak dan mereka memiliki ketertarikan terhadap isu-isu kontemporer.
3.      Class Magazine
Class magazine secara harfiah dapat diartikan sebagai ‘majalah berkelas’. Kualitas majalah dan kontennya ditujukan bagi pembaca yang berpendidikan tinggi dan tertarik pada urusan publik serta sastra. Meskipun jumlah pembacanya tidak terlalu banyak, majalah jenis ini mempunyai pengaruh kuat karena menghadirkan opini dari para pemimpin atau penguasa.
4.      Specialized Magazine
Seperti namanya, specialized magazine menyajikan konten spesifik untuk pembaca yang spesifik pula. Beberapa majalah jenis ini sudah terkenal dan memiliki oplah yang cukup besar, sedangkan beberapa majalah lain kurang dikenal luas dan bertiras kecil. Majalah jenis ini dibagi lagi menjadi tiga jenis, yaitu:
·   Business papers: Penerbitan berkala yang diterbitkan oleh lembaga independen dan bersifat komersil. Informasi di dalamnya penting bagi bisnis, industri, atau profesi tertentu.
·  Company publications: Penerbitan berkala yang diterbitkan oleh firma/perusahaan dan didistribusikan ke karyawan, pengecer, pelanggan, dan pemegang saham.
·         Association journals: Mirip dengan business papers, hanya saja association journals diterbitkan oleh asosiasi atau organisasi tertentu.

Referensi:
Junaedhie, Kurniawan. (1995). Rahasia Dapur Majalah di Indonesia. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama
Rivers, William L. (1983). Magazine Editing in the 80’s: Text and Exercises. California: Wadsworth Publishing Company

2 pendapat:

Anonymous said...

mkasi gan...

Anonymous said...

mksi gan..